Pentingnya Kerangka Keamanan Siber dalam Layanan Kesehatan

dikirim oleh Zevenet | 30 Agustus, 2022 | Teknis

Perawatan kesehatan sangat rentan terhadap ancaman keamanan, sama seperti industri lainnya. Saat ini, serangan dunia maya dalam layanan kesehatan sangat umum menyebabkan banyak risiko, khususnya risiko keamanan yang harus ditangani oleh organisasi layanan kesehatan.
Cybersecurity dalam perawatan kesehatan melibatkan perlindungan informasi dan aset elektronik dari akses, penggunaan, dan pengungkapan yang tidak sah. Terutama ada tiga tujuan keamanan siber: melindungi kerahasiaan, integritas, dan ketersediaan informasi.

Pentingnya keamanan siber dalam Layanan Kesehatan

Menyelaraskan keamanan siber dengan keselamatan pasien tidak hanya akan membantu organisasi melindungi privasi dan keselamatan pasien, tetapi juga akan memastikan kesinambungan dalam pemberian perawatan berkualitas tinggi yang efektif dengan mengurangi gangguan yang dapat berdampak negatif pada hasil klinis.

Ancaman Perawatan Kesehatan Cybersecurity

Sangat penting untuk menyadari beberapa ancaman yang dapat merugikan bisnis perawatan kesehatan.

Man-In-The-Middle Attack
Mengatasi keracunan cache protokol resolusi
Lalu Lintas Jaringan Berbahaya
Pemalsuan HTTPS
ransomware
phishing

Tentang Kerangka Keamanan Siber Kesehatan

Cybersecurity Framework (CSF) adalah panduan yang didasarkan pada panduan dan praktik yang sudah ada sebelumnya. Ini membantu dalam mengurangi risiko Cybersecurity di Healthcare dengan mempertahankan proses manajemen. Selain itu, memberikan pendekatan yang adaptif dan efektif, kerangka kerja ini juga menawarkan administrator untuk mengelola data penting dan memprediksi ancaman keamanan siber.

Secara umum, Framework adalah peta jalan yang penting untuk mengamankan sistem TI.
Terutama ada tiga komponen dari setiap CSF:

Profil - Ini pada dasarnya adalah pengaturan tempat, tujuan, dan aset organisasi terhadap hasil inti kerangka kerja. Mereka menyelaraskan prioritas dukungan, standar dan praktik industri, dan pengukuran sesuai dengan kebutuhan bisnis.
Framework Core – Ini memungkinkan komunikasi semua jenis risiko keamanan siber di seluruh organisasi.
Tingkat implementasi – Ini membantu dalam menemukan tingkat ketelitian yang tepat untuk program keamanan.

Sasaran utama Kerangka Keamanan Siber Kesehatan

Peningkatan tanpa henti
Deskripsi postur keamanan target
Deskripsi situasi keamanan saat ini
Menilai kemajuan menuju target postur
Risiko terkait komunikasi

Persyaratan Kepatuhan Utama Keamanan Siber dalam Layanan Kesehatan

Penting bagi solusi perawatan kesehatan untuk mematuhi persyaratan yang ditetapkan oleh regulator nasional. Beberapa persyaratan kepatuhan utama adalah:
HIPPA
CCPA
GDPR
PIPEDA
HI-TECH

Mengapa Kerangka Keamanan Siber dalam Layanan Kesehatan

Selalu ada kebutuhan akan keamanan data dan privasi di sektor Kesehatan. Oleh karena itu penting untuk mengamankan data sensitif dalam suatu organisasi.
Ada beberapa alasan pelanggaran keamanan tetapi kesalahan manusia berkontribusi paling besar. Petugas kesehatan dapat menyalahgunakan akses mereka ke sistem internal dan informasi yang tersimpan di dalamnya. Cybersecurity Framework membantu menyelesaikan masalah ini dengan mengidentifikasi, mendeteksi, merespons, melindungi, dan memulihkan dari dampak ancaman keamanan dan konsekuensinya. Ini adalah seperangkat pedoman praktik terbaik keamanan TI yang harus diikuti oleh sektor Kesehatan.
Kerangka Keamanan Siber membantu para pemangku kepentingan untuk memahami dan mengelola Keamanan Siber Kesehatan bersama-sama sebagai satu tim. Ini membantu organisasi Healthcare untuk menyelaraskan kebijakan bisnis dan teknologi, sehingga menghasilkan pengelolaan risiko keamanan yang lebih baik di seluruh organisasi.

Implementasi Cybersecurity Framework di Healthcare

Prioritas – Cybersecurity Healthcare dimulai dengan menentukan prioritas organisasi. Untuk itu, diperlukan pengambilan keputusan strategis terkait ancaman keamanan dan menemukan sistem dan alat yang mendukung proses yang dipilih.
Kerangka keamanan siber dimulai dengan mengembangkan strategi untuk menilai, membingkai, memantau, dan merespons risiko.

Mengidentifikasi pendekatan Manajemen – Penting bagi organisasi untuk mengetahui sumber daya apa yang mereka miliki seperti alat, personel data, dan teknologi. Mereka juga harus mengidentifikasi pendekatan peraturan yang tepat, mencari sumber otoritatif seperti sarana dan metode, pedoman manajemen risiko, standar keamanan, dll.
Kedua, mereka harus menghitung keseluruhan pendekatan risiko dan menentukan titik lemah yang mungkin dimiliki alat dan sistem mereka.

Fokus pada Profil Sasaran – Organisasi harus mengatur overlay untuk mencegah ancaman dan pelanggaran keamanan yang unik. Mereka mungkin juga telah mengembangkan kategori dan subkategori untuk ancaman keamanan yang unik.
Organisasi harus menetapkan Profil target untuk kategori dan sub-kategori dari hasil yang mereka kerjakan.

Estimasi Risiko – Tujuan utama di sini adalah untuk mengevaluasi tingkat risiko terhadap sistem informasi. Organisasi Kesehatan harus menganalisis kemungkinan pelanggaran keamanan dan konsekuensinya. Penting juga untuk mencari risiko yang muncul serta ancaman dan kerentanan untuk lebih memahami hasilnya.

Pembuatan Profil Saat Ini – Organisasi perawatan kesehatan harus membuat penilaian risiko terperinci dan menentukan status mereka saat ini. Penting bagi organisasi untuk memahami dengan jelas risiko keamanan siber Layanan Kesehatan saat ini. Jadi, penting untuk mengidentifikasi dan mendokumentasikan dengan benar semua ancaman dan kerentanan.

Menganalisis, menentukan, dan memprioritaskan kesenjangan – Setelah mengetahui risiko dan dampaknya, organisasi Healthcare harus beralih ke analisis kesenjangan. Tujuan utamanya adalah untuk membandingkan skor aktual dengan target. Dengan pendekatan ini, lebih mudah untuk menyorot area yang menjadi fokus.

Membuat rencana aksi- Setelah memiliki gambaran yang jelas tentang masalah keamanan dunia maya dalam perawatan kesehatan, tujuan target, sarana defensif, dan analisis kesenjangan menyeluruh beserta daftar tindakan yang diperlukan, organisasi layanan kesehatan mulai menerapkan kerangka kerja tersebut.

Cara meningkatkan Keamanan Siber di Layanan Kesehatan

Tidaklah cukup hanya menggunakan kerangka kerja keamanan untuk menjaga keamanan bisnis Healthcare. Langkah-langkah tertentu dapat diterapkan sebagai tindakan pencegahan untuk membangun perlindungan maksimum terhadap ancaman dunia maya: Pendidikan Staf, Kontrol penggunaan data, Penggunaan Log, dan Monitor, Menerapkan Hak Penilaian Ketat, Enkripsi Data, Mengurangi risiko perangkat yang terhubung, dan Mencadangkan Data.

TERIMAKASIH UNTUK:

Gaurav Pratap

SAHAM PADA:

Blog terkait

Diposting oleh zenweb | 02 Agustus 2022
7 Alasan ZEVENET adalah software Load Balancing terbaik di tahun 2022 Solusi load balancing tidak lagi seperti dulu. Seiring berkembangnya teknologi, ancaman juga…
59 SukaComments Off tentang 7 Alasan ZEVENET adalah software Load Balancing terbaik di tahun 2022
Diposting oleh zenweb | 20 Juli 2022
Pusat operasi jaringan (NOC) adalah lokasi pusat di mana tim TI dalam suatu organisasi memantau kinerja jaringan. NOC menyediakan server, database, ruang hard disk, dan…
53 SukaComments Off tentang Pusat Operasi Jaringan, Definisi, dan 4 Praktik Terbaik Terbaik
Diposting oleh zenweb | 11 Juli 2022
Pengantar Proses mencapai dan memelihara Kepatuhan PCI DSS tidak mudah bagi organisasi mana pun. Baik itu organisasi skala besar, perusahaan menengah, atau perusahaan kecil, PCI DSS dapat…
59 SukaComments Off pada Persiapan Apa yang diperlukan untuk Kepatuhan PCI DSS?