10 Pentingnya Audit Keamanan Informasi

dikirim oleh Zevenet | 22 September, 2021 | laporan, Teknis

Kami baru-baru ini menyaksikan semakin banyak kejahatan dunia maya yang terjadi di industri di seluruh dunia. Sementara sebagian besar badan pengatur dan pengatur melangkah untuk mencegah insiden seperti itu, belum terbukti bahwa tidak ada bisnis atau industri yang dapat 100% kebal terhadap lanskap ancaman yang berkembang. Oleh karena itu, sangat penting bagi bisnis untuk proaktif dalam mengatasi potensi ancaman dan serangan tersebut dan memiliki strategi keamanan siber yang efektif. Inilah tepatnya kapan dan di mana audit keamanan TI dapat membantu. Sejumlah besar ancaman dapat dicegah dengan membangun sistem pertahanan yang kuat terhadap kejahatan dunia maya. Hal ini dapat dicapai dengan proses evaluasi yang efektif seperti Audit Keamanan Informasi yang membantu menentukan ancaman, menetapkan kontrol keamanan dan lebih meningkatkan keamanan keseluruhan Infrastruktur bisnis dan operasi bisnis. Mencakup lebih banyak tentang aspek khusus ini secara rinci, kami telah membagikan 10 alasan mengapa Audit Keamanan Informasi penting untuk bisnis. Namun sebelum itu mari kita pahami dulu pengertian audit keamanan informasi untuk lebih memahami manfaatnya.

Apa itu Audit Keamanan Informasi?

Audit Keamanan Informasi adalah proses evaluasi yang menilai praktik keamanan yang ditetapkan organisasi. Ini adalah proses yang menentukan efektivitas sistem pertahanan yang dibangun terhadap ancaman apa pun. Audit Keamanan Informasi biasanya mencakup pemindaian kerentanan, pengujian penetrasi, penilaian jaringan, dan banyak lagi yang membantu menentukan kerentanan dan celah keamanan dalam sistem TI. Audit adalah kombinasi dari administrasi, perangkat keras fisik, aplikasi perangkat lunak, dan penilaian jaringan. Dengan cara ini, proses evaluasi dapat membantu perusahaan/organisasi memperoleh pemahaman tentang postur keamanannya saat ini.

Mengatasi meningkatnya kebutuhan akan standar keamanan TI yang kuat yang mengatur badan dan regulator dari seluruh dunia telah menetapkan Standar Keamanan Informasi yang kuat yang merupakan mandat di wilayah mereka. Sementara beberapa di antaranya berlaku secara luas untuk seluruh industri TI, banyak standar Audit Keamanan Informasi yang dikembangkan bersifat spesifik industri. Jadi, inilah daftar beberapa Standar Audit Keamanan Informasi yang sangat populer di industri.
Kepatuhan ISO: Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) memberikan pedoman untuk organisasi yang memastikan keamanan, keandalan, ketersediaan infrastruktur TI. ISO/IEC 27001 yang dikenal dengan persyaratan sistem Manajemen Keamanan Informasi adalah standar internasional yang sangat populer dan diterima secara luas untuk Keamanan Informasi.
Aturan Keamanan HIPAA: Kepatuhan HIPAA yang terdiri dari Aturan Keamanan menetapkan persyaratan yang berkaitan dengan metode atau teknik yang diharapkan diadopsi oleh organisasi untuk melindungi Informasi Kesehatan Pribadi (PHI) atau (ePHI) pasien.
Kepatuhan PCI DSS: Standar kepatuhan PCI DSS berlaku untuk organisasi yang menangani data kartu pembayaran pelanggan. Standar ini dirancang untuk memastikan perlindungan data kartu pembayaran yang melibatkan transaksi pembayaran online.

Pentingnya Audit Keamanan Informasi

Audit Keamanan Informasi adalah proses evaluasi yang membantu mengidentifikasi kerentanan dan risiko keamanan dalam Infrastruktur TI organisasi. Eksposur risiko tidak hanya berdampak pada keamanan sistem dan infrastruktur tetapi juga mempengaruhi operasi bisnis secara keseluruhan. Keamanan Informasi bukan hanya tentang keamanan TI, tetapi juga keamanan Informasi/Data. Jadi, inilah mengapa kami sangat percaya bahwa Audit Keamanan Informasi sangat penting untuk setiap organisasi dan harus menjadi praktik rutin yang diadopsi oleh bisnis agar tetap aman dan patuh.

1. Menentukan Postur Keamanan Saat Ini

Audit Keamanan Informasi jelas membantu organisasi menentukan status keamanannya saat ini. Organisasi hasil audit akan mengetahui apakah pertahanan keamanan mereka efektif terhadap ancaman atau tidak. Dengan ini, organisasi dapat memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang praktik dan sistem TI internal dan eksternal mereka. Laporan audit terdiri dari daftar rinci temuan, menyoroti area yang lemah dan solusi tertentu yang diusulkan. Laporan ini selanjutnya akan memandu bisnis untuk meningkatkan kebijakan, prosedur, kontrol, dan praktik keamanan mereka.

2. Menentukan perlunya Perubahan dalam Kebijakan dan Standar

Proses Audit informasi membantu menemukan area dan celah yang lemah dalam sistem dan kontrol keamanan. Ini menyoroti efektivitas sistem keamanan TI organisasi. Laporan yang dihasilkan dari temuan audit akan menyarankan apakah kebijakan keamanan, prosedur, dan kontrol yang ada memadai untuk mengamankan organisasi. Solusi dan umpan balik yang diusulkan akan memandu organisasi dalam membuat perubahan yang diperlukan dalam sistem keamanan, standar, dan kebijakan.

3. Lindungi Sistem & Infrastruktur TI dari Serangan

Audit Keamanan Informasi adalah cara bagi organisasi untuk mengevaluasi sistem keamanan mereka dan mengidentifikasi kekurangan di dalamnya. Penilaian membantu dalam mengidentifikasi kerentanan dan menemukan titik masuk potensial dan kelemahan keamanan yang dapat dikompromikan oleh peretas untuk mendapatkan akses ke sistem dan jaringan. Dengan cara ini, audit membantu melakukan pemeriksaan rutin terhadap efektivitas langkah-langkah keamanan yang pada gilirannya membuat data berharga tetap aman.

4. Mengevaluasi Keamanan Aliran Data

Audit Keamanan Informasi tidak hanya memeriksa keamanan sistem dan jaringan, tetapi juga memastikan keamanan data penting bisnis. Data saat ini merupakan aset penting dari organisasi mana pun. Mengingat nilai yang dimilikinya, mengamankan data saat ini menjadi prioritas utama setiap organisasi. Yang mengatakan, Audit Keamanan Informasi menentukan aliran data di seluruh organisasi. Selanjutnya, hasil atau temuan yang diperoleh dari laporan tersebut membantu organisasi meletakkan dasar bagi setiap peningkatan atau penegakan keamanan dalam jaringan. Ini membantu menetapkan langkah-langkah keamanan yang kuat terhadap serangan dan pelanggaran data.

5. Memverifikasi Kepatuhan

Seperti disebutkan sebelumnya, sebagian besar badan pengatur dan pengatur dari seluruh dunia telah menetapkan langkah-langkah keamanan, persyaratan, dan standar yang kuat untuk dipatuhi oleh bisnis, untuk perlindungan terhadap ancaman keamanan siber yang ada. Organisasi diharapkan untuk memastikan kepatuhan terhadap berbagai standar dan memberikan bukti yang sama. Jadi, inilah saatnya Audit Keamanan Informasi memainkan peran kunci dalam membantu organisasi tetap patuh. Melakukan audit rutin akan membantu organisasi menentukan apakah mereka memiliki langkah-langkah memadai yang diterapkan untuk mencapai kepatuhan terhadap berbagai standar dan sertifikasi keamanan. Audit memberi organisasi arah untuk menerapkan langkah-langkah dan mencapai kepatuhan. Audit Keamanan Informasi memverifikasi apakah organisasi mematuhi standar dan praktik terbaik industri yang ditetapkan oleh badan pengatur teratas secara global.

6. Menjaga Tindakan Keamanan Diperbarui

Audit Keamanan Reguler akan menentukan apakah langkah-langkah saat ini ada dan memadai untuk mengamankan terhadap berbagai ancaman keamanan. Audit memberikan gambaran realistis tentang seberapa efektif tindakan keamanan dan apakah tindakan tersebut dapat bertahan dari lanskap ancaman yang berkembang. Dengan cara ini, langkah-langkah keamanan organisasi tetap maju dan diperbarui.

7. Merumuskan Kebijakan & Prosedur Keamanan Baru

Tergantung pada hasil bisnis Audit Keamanan Informasi dapat bekerja di bidang perbaikan untuk memperbaiki kesenjangan dalam sistem. Dengan itu, mereka dapat merumuskan kebijakan dan prosedur keamanan baru untuk mengatasi lanskap ancaman yang berkembang. Audit berfungsi sebagai panduan bagi organisasi untuk mengembangkan strategi untuk menerapkan kontrol keamanan serta kebijakan dan prosedur terkait untuk memastikan penegakannya. Secara keseluruhan, ini membantu organisasi membuat keputusan yang tepat tentang peningkatan langkah-langkah keamanannya.

8. Efektivitas Pelatihan & Kesadaran Keamanan

Audit Keamanan Informasi menyoroti kelemahan dalam sistem, proses, dan orang. Jadi, dengan itu, ini menyoroti efektivitas program pelatihan dan kesadaran keamanan reguler yang dilakukan oleh organisasi. Hal ini memberikan pemeriksaan realitas kepada organisasi atas upaya mereka untuk melakukan pelatihan keamanan reguler dan apakah mereka perlu meningkatkan program dengan cara apa pun atau tidak.

9. Manajemen Tanggapan Insiden

Audit Keamanan Informasi akan menentukan efektivitas Manajemen Respons Insiden organisasi. Ini menyoroti cacat dalam proses dan mempersiapkan organisasi untuk situasi yang tidak terduga. Laporan Audit juga akan menyoroti apakah Tanggapan Insiden saat ini efektif atau tidak dan apakah organisasi siap menghadapi keadaan darurat seperti pelanggaran keamanan siber.

10. Lengkapi Infrastruktur dengan Keamanan TI

Untuk organisasi mana pun, Infrastruktur dan teknologi TI mereka harus sesuai dengan tingkat keamanan yang mereka terapkan. Jadi, audit TI dapat membantu organisasi memahami alat keamanan yang tepat untuk bisnis mereka. Audit membantu menentukan apakah bisnis memerlukan solusi keamanan terpusat atau perangkat lunak khusus untuk mengatasi berbagai risiko dan ancaman. Audit Keamanan Informasi yang dilakukan oleh pakar keamanan memberikan temuan audit yang terperinci dengan area lemah yang perlu ditangani dan solusi yang diusulkan untuk mengurangi risiko dan melindungi bisnis secara keseluruhan.

Kesimpulan

Audit Keamanan Informasi memastikan audit mendalam atas infrastruktur organisasi dan postur keamanannya. Ini membantu menentukan eksposur risiko, mendeteksi kerentanan, dan kelemahan keamanan yang dapat memengaruhi keamanan organisasi. Secara keseluruhan, Audit Keamanan Informasi memfasilitasi Manajemen Risiko, Tata kelola Risiko, Kesinambungan Bisnis & Manajemen Insiden, Manajemen Risiko Pihak Ketiga, dan Kepatuhan terhadap Standar dan Peraturan terbaik Industri yang ditetapkan oleh badan pengatur global dan regulator industri.

TERIMAKASIH UNTUK:

Nikhil Nahar

SAHAM PADA:

Blog terkait

Diposting oleh zenweb | 13 April 2022
Keamanan perangkat keras sangat penting selama migrasi cloud. Sangat penting untuk mengingatkan klien setiap kali mereka berbicara tentang pindah ke cloud. Berada di awan tidak dianggap…
31 SukaComments Off tentang Pindah ke Cloud? Jangan Lupakan Keamanan Perangkat Keras
Diposting oleh zenweb | 06 April 2022
Apakah ada perbedaan antara konsep load balancing dan pengalihan konten dalam aplikasi web? Penyeimbang beban mendistribusikan permintaan ke beberapa server untuk menangani lebih banyak lalu lintas daripada satu server…
32 SukaComments Off tentang Apa perbedaan antara Load Balancing dan Pengalihan Konten
Diposting oleh zenweb | 16 Maret 2022
Verifikasi identitas memperoleh penggunaan data rahasia pribadi, oleh karena itu, konsumen perlu memastikan bahwa informasi mereka ditangani dengan aman. Mari selami blog ini lebih dalam. Kemajuan teknologi adalah…
41 SukaComments Off tentang Cara Meningkatkan Adopsi dan Kepercayaan Online dengan Verifikasi KYC Digital