Mengapa berevolusi melewati Hardware Load Balancing?

DIPOSTING OLEH Robert Ahern | 24 Juni 2020

Perusahaan

Secara tradisional, load balancing sangat lurus ke depan secara konseptual. Dasar-dasarnya mudah dipahami bahkan untuk pemula total. Suatu sistem server akan mendukung aplikasi dan layanan web, dan server ini dihadapkan dengan penyeimbang beban perangkat keras khusus yang akan mengarahkan lalu lintas masuk antara server-server ini.

Ini memastikan bahwa sistem tidak menjadi kelebihan beban dan pengguna dapat secara konsisten mengakses apa pun yang di-host di server. Sejak saat itu load balancing sudah sangat lama, tetapi kemudahan yang digunakan untuk menyeimbangkan beban perangkat keras tradisional dapat dipahami oleh orang awam dan pengguna teknis, dan kenyataan bahwa banyak organisasi telah menjadi begitu terbiasa dengan infrastruktur perangkat keras mereka, telah menyebabkan beberapa orang ragu-ragu untuk mengambil keuntungan dari pilihan-pilihan baru yang seringkali unggul.

Dua inovasi besar telah terjadi maya serta awan penyeimbang beban. Artikel ini akan mengeksplorasi dua opsi modern yang menarik untuk infrastruktur penyeimbang beban Anda, menjelaskan apa artinya, dan menunjukkan bahwa mereka sebenarnya sangat mudah diimplementasikan dan, dibandingkan dengan penyeimbangan beban perangkat keras, seringkali memerlukan perawatan yang sangat sedikit.

Konsep

Penyeimbangan Beban Virtual

A Penyeimbang Beban Virtual bekerja hampir persis seperti penyeimbang beban perangkat keras tradisional. Bahkan, pada dasarnya sering memiliki kode yang sama. Satu-satunya perbedaan adalah perangkat lunak. Ini berarti dapat diinstal pada komputer, biasanya komputer yang besar dan kuat. Ini dilakukan dengan menginstalnya pada 'mesin virtual', pada dasarnya komputer yang disimulasikan dalam komputer yang lebih besar. Satu komputer dapat mendukung banyak mesin virtual, artinya Anda dapat memiliki beberapa penyeimbang beban virtual pada satu bagian perangkat keras ini yang dihubungkan oleh perangkat lunak koordinasi yang disebut hypervisor. Komputer ini akan duduk di depan server Anda, tempat penyeimbang beban perangkat keras yang besar dan lebih banyak akan berada.

Keuntungan dari ini seringkali dramatis. Fakta bahwa banyak penyeimbang beban virtual semua dapat diinstal pada perangkat keras yang sama, yang pada dasarnya adalah desktop yang kuat, membuat mengelola infrastruktur Anda begitu mudah dan cepat bahkan tidak dibandingkan dengan penyeimbangan beban perangkat keras, di mana perubahan infrastruktur melibatkan pengorganisasian kembali secara fisik dan pemasangan ulang penyeimbang muatan dan memasang penyeimbang baru dalam proses yang memakan waktu, melelahkan, dan canggung. Infrastruktur virtual yang dihubungkan oleh hypervisor, sebaliknya, dapat dikelola dan dikonfigurasi ulang dengan beberapa coretan keyboard, dan memasang penyeimbang beban baru karena peningkatan kebutuhan Anda secara harfiah hanya masalah mengunduh dan menginstal perangkat lunak.

Dan yang paling penting, konfigurasi seperti ini memberikan tingkat fleksibilitas jauh melampaui apa pun yang dapat dicapai dalam perangkat keras. Jika Anda kesulitan menangani peningkatan lalu lintas, Anda dapat mengatasi masalah secara langsung menggunakan hypervisor terpusat. Mungkin Anda dapat mengidentifikasi inefisiensi dalam infrastruktur dan mengatur kembali untuk menghilangkannya dalam hitungan menit. Atau pasang penyeimbang muatan baru dalam waktu singkat untuk menangani peningkatan lalu lintas, alih-alih menunggu penyaluran dan pengiriman fisik. Sederhananya, perangkat lunak virtual berarti lebih banyak opsi dan implementasi solusi yang lebih cepat daripada yang mungkin dilakukan dengan perangkat keras, sesuatu yang berlaku di hampir semua bidang teknologi.

ZEVENET menawarkan berbagai penyeimbang Beban Virtual untuk mencakup semua kebutuhan potensial. Itu ZVA 6000, adalah produk unggulan pada titik harga sangat baik, ideal untuk memungkinkan migrasi ke infrastruktur virtual untuk banyak organisasi berbeda.

Penyeimbangan Beban Awan

Penyeimbangan Beban Awan adalah pilihan lain yang bisa menjadi langkah sempurna bagi banyak organisasi. Ide dasarnya sangat mirip dengan load balancing virtual, kecuali load balancers, dan seringkali (tetapi tidak harus) server di belakang mereka didasarkan pada Cloud. Sekali lagi, tidak ada penyeimbang beban perangkat keras tradisional yang terlibat, tetapi dengan penyeimbangan beban Cloud Anda tidak perlu khawatir membangun infrastruktur fisik apa pun. Ini dapat menawarkan fleksibilitas yang lebih tinggi daripada banyak infrastruktur virtual, karena mungkin tidak ada perangkat keras apa pun untuk Anda atasi atau kelola, membuat adaptasi dengan keadaan baru, penyesuaian, dan konfigurasi ulang semudah mungkin.

Sebagai contoh, ZEVENET sangat mengesankan di pasar cloud load balancing dengan ZVNCloud, manajer platform multi-cloud yang membuat pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur penyeimbang beban cloud menjadi proses tanpa stres yang mulus dengan hasil yang dapat Anda andalkan.

Dengan modul keamanan IPDS ZVNCloud, klien menerima perlindungan yang sangat baik dari potensi serangan bahkan sambil tetap memanfaatkan keterbukaan cloud. Dan dengan Global Service Load Balancing (GSLB) bawaan, memungkinkan untuk mengoordinasikan lalu lintas dan bertukar informasi antara kumpulan server yang berbeda walaupun mereka dipisahkan oleh ribuan mil. Hanya contoh lain dari luasnya opsi yang disediakan oleh Cloud load balancing.

ZVNCloud menyediakan satu panel kontrol utama untuk mengelola infrastruktur cloud Anda di berbagai lingkungan dan menyediakan pemantauan dan dukungan real-time yang komprehensif.

Perangkat Keras ke Perangkat Lunak Load Balancing Use Cases

Katakanlah seorang klien pada awalnya memiliki persyaratan penyeimbangan beban tertentu yang mereka temui menggunakan infrastruktur server fisik, yang terletak di lokasi dan dihadapkan dengan sejumlah penyeimbang beban perangkat keras. Ini dulunya merupakan pendekatan yang layak, kembali ketika persyaratan mereka kurang menuntut dan pasar belum berinovasi ke titik bahwa alternatifnya praktis atau nyaman.

Namun seiring waktu, kebutuhan penyeimbangan muatan klien akan cenderung meningkat seiring dengan pertumbuhan organisasi mereka. Dalam contoh kami, klien pada akhirnya mungkin menemukan bahwa sistem mereka sering kewalahan dan tidak memadai dalam menghadapi lalu lintas yang belum pernah terjadi sebelumnya dan bahwa mereka secara teratur harus melalui tugas yang canggung dan melelahkan dalam mengkonfigurasi ulang dan memperluas infrastruktur perangkat keras mereka, memasang penyeimbang beban perangkat keras baru, dan memastikan sistem yang dihasilkan diatur dengan cara yang seefisien mungkin. Sederhananya, hampir tidak ada yang cepat, dapat diandalkan, atau mudah.

Mudah-mudahan, pada tahap ini, klien mulai mencari pasar untuk opsi lain. Jika mereka melakukannya, mereka mungkin tertarik pada beragam fitur dan keserbagunaan ekstrim yang ditawarkan oleh ZVNCloud dan, setelah berhubungan dengan ZEVENET dan mengevaluasi situasi mereka, mengambil keputusan.

Konfigurasi dengan Virtual atau Cloud Load Balancing

Klien yang berbeda akan memilih solusi yang berbeda tergantung pada kebutuhan dan titik harga mereka. Untuk contoh ini, katakanlah klien menyelesaikan paket ZVNCloud Gold dengan server berbasis AWS. Paket ini menyediakan infrastruktur Cloud Load balancing dengan 64 GB RAM, 16 Core, 9 TB transfer bandwidth, 48 Max. Farms, dukungan 3-bintang, plus modul IPDS untuk keamanan yang hadir dengan semua paket.

Ini adalah set yang cukup kuat untuk menangani kebutuhan klien di hampir setiap saat. Namun, jika mereka mengalami lonjakan lalu lintas yang ekstrem, seperti yang dapat terjadi di hampir semua jenis organisasi, rencana tersebut dapat menyediakan bandwidth tambahan untuk menangani lonjakan dengan bersih kurang dari 2 sen per GB.

Ini memungkinkan klien untuk bermigrasi ke Cloud dan mengabaikan infrastruktur penyeimbang beban perangkat keras yang tidak efisien dalam proses yang jauh lebih sulit daripada membangun infrastruktur tradisional. Sistem penagihan ZVNCloud tidak hanya membuat infrastruktur baru ini sangat hemat biaya, tetapi karena organisasi klien terus berkembang dan kebutuhan mereka meningkat di masa mendatang, mereka selalu dapat menggunakan dan mengonfigurasi penyeimbang beban Cloud baru dalam hitungan menit.

Kesimpulan untuk beralih dari Perangkat Keras ke Virtual atau Cloud Load Balancing

Seperti yang telah kita lihat, beralih dari penyeimbangan beban perangkat keras tradisional ke penyeimbangan beban Virtual atau Cloud memberikan jauh lebih banyak keuntungan dan manfaat daripada yang dapat disimpulkan dengan cepat. Dari kemudahan pemantauan, berkurangnya ruang penyimpanan, peluang penghematan biaya, kemudahan konfigurasi ulang dan ekspansi, dan fleksibilitas yang jauh lebih besar, beberapa jenis Virtualisasi atau pindah ke Cloud adalah langkah yang tepat untuk hampir semua organisasi yang berusaha tetap kompetitif dan efisien karena teknologi membuka kemungkinan baru dalam load balancing. Bahwa beberapa orang ragu untuk pindah dari apa yang mungkin akrab bagi mereka dapat dimengerti, tetapi itu adalah keraguan berdasarkan pada kurangnya kesadaran akan manfaat dan betapa tidak mudahnya transisi itu dapat terjadi.

Referensi

Jelajahi upgrade ke infrastruktur virtual
https://www.zevenet.com/products/enterprise/virtual/

Jelajahi kemungkinan ZVNCloud
https://www.zvncloud.com/features/
https://www.zevenet.com/products/enterprise/cloud/

Bagikan ke:

Dokumentasi di bawah ketentuan Lisensi Dokumentasi Bebas GNU.

Apakah artikel ini berguna?

Artikel terkait