Konsep Dasar Load Balancing

DIPOSTING OLEH Zevenet | 18 Februari 2016

Sebelum menggunakan solusi penyeimbangan beban Zevenet, kita akan mempelajari konsep dasar penyeimbangan beban untuk mendapatkan gambaran umum teknologi penyeimbangan beban.

Tanah pertanian adalah seperangkat server yang menawarkan layanan yang sama melalui satu titik masuk yang ditentukan dengan alamat IP dan port, alamat IP tunggal atau antarmuka jaringan; yang biasa disebut layanan virtual. Tugas pertanian utama adalah untuk memberikan kepada klien akses langsung ke layanan dalam mode transparan dan menjaga ketekunan dan properti koneksi lainnya. Selain itu, definisi tambak menetapkan kebijakan pengiriman ke setiap server nyata.

“Farm” adalah salah satu konsep dasar Load Balancing karena mendistribusikan beban di antara backend.

Backend adalah server yang menawarkan layanan nyata atas definisi tambak dan memproses semua data nyata yang diminta oleh klien.

"Backend" adalah salah satu konsep dasar Load Balancing karena merupakan server nyata, mengubah permintaan menjadi tanggapan, hanya masuk akal untuk memiliki lebih dari satu sehingga permintaan dapat diseimbangkan.

Pelanggan dipanggil ke alamat IP sumber yang terhubung ke layanan virtual load balancer dan biasanya diprakarsai oleh permintaan pengguna atau proses jarak jauh. Beberapa pengguna atau proses klien dapat diidentifikasi dengan alamat IP yang sama.

"Klien" adalah salah satu konsep dasar Load Balancing karena dari situlah permintaan yang seimbang berasal.

Sesi Aplikasi adalah konsep layer 7 yang mencoba mengidentifikasi permintaan pengguna tunggal meskipun beberapa klien berbagi alamat klien IP yang sama.

"Sesi Aplikasi" adalah salah satu konsep dasar Load Balancing karena permintaan dari sesi yang sama dapat diarahkan ke backend yang sama, sehingga beberapa persyaratan aplikasi seperti autentikasi dapat bersifat persisten. Jika sesi yang diautentikasi dibuka di backend dan permintaan lain dikirim ke backend yang berbeda, karena klien tidak diautentikasi pada backend kedua, permintaan tersebut tidak akan diproses.

Nyata IP adalah alamat IP fisik yang ditentukan melalui konfigurasi jaringan yang ditugaskan ke server atau NIC.

“Real IP” adalah salah satu konsep dasar Load Balancing karena merupakan alamat IP dari backend, juga dikenal sebagai server nyata.

IP virtual adalah alamat IP mengambang melalui konfigurasi jaringan yang digunakan untuk menjadi titik masuk dari layanan virtual yang ditentukan oleh tambak yang siap untuk memberikan koneksi antara node penyeimbangan beban yang berlebihan.

"Virtual IP" adalah salah satu konsep dasar Load Balancing karena merupakan alamat IP Farm, klien tidak mengetahui IP backend mana pun, hanya IP yang digunakan oleh Farm sehingga layanan dapat diseimbangkan antara backend melalui Tanah pertanian.

Bagikan ke:

Dokumentasi di bawah ketentuan Lisensi Dokumentasi Bebas GNU.

Apakah artikel ini berguna?

Artikel terkait