Cara menginstal Oracle JD Edwards dalam ketersediaan tinggi dan siap untuk skalabilitas massal

DIPOSTING OLEH Zevenet | 20 April 2017

Perusahaan

Tujuan artikel ini adalah untuk menjelaskan bagaimana memperkuat kapabilitas JD Edwards dengan mengaturnya dalam ketersediaan tinggi dan menjadikannya dapat diskalakan secara besar-besaran agar toleran terhadap kegagalan, dan bagaimana memperkuat keamanan siber.

Apa ketersediaan tinggi?

Ketersediaan tinggi adalah kualitas sistem atau komponen yang menjamin kinerja operasional tingkat tinggi, biasanya waktu aktif, untuk periode waktu yang lebih tinggi dari biasanya. Dengan menyiapkan JD Edwards dalam ketersediaan tinggi, kami memecahkan masalah berikut:

Satu server kehilangan efisiensi saat menangani sejumlah besar permintaan.
Data sesi disimpan jika terjadi kegagalan server.
Memperbarui aplikasi tanpa menghentikan layanan.

Apa itu Oracle JD Edwards?

Oracle JD Edwards EnterpriseOne adalah rangkaian aplikasi berbasis standar yang mengintegrasikan proses ERP dan bahkan menyediakan aplikasi ponsel.
Enterprise resource planning (ERP) adalah manajemen terpadu dari proses bisnis inti, seringkali secara waktu nyata dan dimediasi oleh perangkat lunak dan teknologi. Kegiatan bisnis ini dapat meliputi perencanaan produk, manufaktur, pembelian, perencanaan produksi, keuangan, pemasaran dan penjualan, manajemen bahan, manajemen persediaan, pengiriman dan pembayaran.

Ada beragam layanan yang ditawarkan oleh JD Edwards:

Untuk informasi lebih lanjut tentang layanan yang digunakan oleh JD Edwards, silakan periksa Daftar Port Default Digunakan di dalam VM untuk JD Edwards EnterpriseOne .

Menyiapkan Penyeimbang Beban Zevenet

Untuk mengikuti petunjuk ini, Anda harus memasang instance Zevenet Load Balancer dan beberapa instance JD Edwards.

Lingkungan yang akan kami gambarkan adalah sebagai berikut:

lingkungan jdedwards

Kami akan membuat layanan frontend (berbasis WebLogic) sangat tersedia dan untuk ini kami akan menjelaskan tiga konfigurasi berbeda:

Menggunakan L4 farm untuk penerusan koneksi TCP mentah.
Menggunakan pertanian HTTP untuk penerusan data aplikasi.
Menggunakan HTTPS farm untuk penerusan data aplikasi aman.

Silakan pilih yang lebih cocok untuk infrastruktur Anda.

Langkah 0: Menyiapkan replikasi data

Sangat penting untuk memastikan konsistensi data, yaitu saat menghubungkan ke server JD Edwards memastikan bahwa tidak ada kehilangan data. Langkah ini harus dilakukan di lapisan server JD Edwards.

Untuk mencapai replikasi server, kluster server WebLogic harus diatur. Cluster WebLogic Server mendistribusikan beban kerja antara beberapa contoh server WebLogic. Dengan cara ini, kami memberikan skalabilitas dan keandalan ekstra untuk aplikasi. Cluster ini dapat diimplementasikan untuk membuat layanan di-host pada satu mesin dengan opsi untuk memindahkan layanan ke node lain jika ada kegagalan. WebLogic menyediakan replikasi sesi HTTP di seluruh server dalam sebuah cluster. Selain itu, WebLogic Server juga dapat mereplikasi status sesi HTTP di beberapa kluster. Dengan cara ini kami menyediakan ketersediaan tinggi dan toleransi kesalahan. Dengan Zevenet Load Balancer kami akan meningkatkan kemampuan ini.

Langkah 1: Buat IP virtual

Untuk membuat IP virtual baru, dari menu utama ZLB, pilih Pengaturan >> Antarmuka .

Temukan antarmuka fisik tempat Anda ingin membuat ip virtual dan di bawahnya tindakan klik tombolnya tambahkan antarmuka jaringan virtual:

oracle_jd_edwards_physical_network

Ketikkan alamat dan bitmask dari IP virtual baru Anda, harus dalam subnet yang sama dengan perangkat fisik. Simpan dengan mengklik simpan antarmuka virtual.

oracle_jd_edwards_create_virtual_network_interface

Konfigurasi 1: L4 farm

Langkah 2: Buat pertanian

Peternakan adalah kumpulan server komputer yang menyediakan fungsionalitas server yang meningkatkan kemampuannya secara signifikan. Dengan cara ini, dengan menyiapkan kumpulan server aplikasi, kami akan meningkatkan kinerjanya, yang sangat penting untuk ketersediaan tinggi. Untuk mencapai ini, pergi ke Kelola >> Pertanian .

oracle_jd_edwards_load_balancing_farm

Klik Tambahkan peternakan baru dan di jendela baru, pilih nama dan L4xNAT sebagai profil. Kami memilih profil ini karena ini adalah sistem penyeimbangan beban kinerja tinggi pada lapisan perutean 4 yang menggabungkan beberapa metode penyeimbangan beban seperti, misalnya, Source NAT dan Destination NAT.

oracle_jd_edwards_create_l4_high_avilities_farm

Dua opsi lagi akan ditampilkan. Pilih IP virtual yang dibuat pada langkah 1 dan atur 80 sebagai port virtual TCP. Setelah selesai, klik pada Hemat tombol.

oracle_jd_edwards_new_l4_farm

Langkah 3: Parameter pertanian

Setelah tambak telah dibuat, kami harus mengeditnya untuk mengatur lebih banyak parameter. Temukan lokasi pertanian baru Anda dan klik tombol Edit Pertanian.

oracle_jd_edwards_edit_l4_farm

Sesi JD Edwards bisa sangat lama, jadi kami akan merekomendasikan memilih Least koneksi: koneksi ke koneksi terbuka yang paling sedikit tersedia as Algoritma Load Balance.

Kami ingin menghindari pergantian server: jika selama sesi kami beralih dari satu server ke server lainnya, kami mungkin akan kehilangan data penting, jadi kami akan menyiapkan Ketekunan memilih alamat IP Client. Dengan cara ini, klien yang sama akan terhubung selalu ke server yang sama.

Parameter selanjutnya yang akan dikonfigurasi adalah tipe NAT. NAT singkatan dari Terjemahan Alamat Jaringan, dan itu adalah metode memetakan kembali satu ruang alamat IP ke yang lain. Ini dicapai dengan memodifikasi informasi alamat jaringan dalam header paket datagram IP saat mereka sedang transit di perangkat perutean lalu lintas. Dengan kata yang lebih sederhana, ini menerjemahkan alamat IP komputer di jaringan lokal ke satu alamat IP.

Dalam contoh kita, kita akan menetapkan parameter ini sebagai NAT juga dikenal sebagai sumber NAT.

oracle_jd_edwards_l4_farm_params_global

Klik memodifikasi dan parameter baru akan muncul: Sumber IP Address Ketekunan membatasi waktu. Atur ke 5400 detik (90 menit). Parameter ini adalah waktu keluar dari kegigihan dan kami menetapkannya setinggi ini, seperti yang disebutkan sebelumnya, sesi JD Edwards bertahan lama.

Dalam contoh ini, the Jenis protokol diatur ke TCP.

oracle_jd_edwards_l4_farm_params

Langkah 4: Pemeriksaan lanjutan

Kami sekarang akan mengatur wali pertanian untuk melakukan pemeriksaan kesehatan lanjutan ke backend memastikan bahwa mereka sudah berjalan, berjalan dan server cetak bertindak dengan benar. Silakan temukan Penjaga Pertanian dalam Layanan Anda, kami telah menyiapkannya di langkah 3. Klik Gunakan FarmGuardian untuk memeriksa Server Backend, Anda juga dapat memodifikasi waktu antara pemeriksaan dengan opsi Periksa interval dan akhirnya, di Memerintahkan untuk memeriksa kotak teks, ketikkan perintah berikut:

check_http -t 29 -w 29 -c 29 -H HOST -u /jde/E1Menu.maf -e 200 -p PORT

Akhirnya, klik memodifikasi.

oracle_jd_edwards_farm_guardian

Perintah check_http menguji koneksi TCP dengan host yang ditentukan. Dalam kasus kami, kami menggunakan opsi berikut:

-t 29: 29 detik sebelum waktu koneksi habis. Parameter ini harus disesuaikan sehubungan dengan waktu respons yang Anda peroleh untuk backend Anda.
-w 29: waktu respons untuk menghasilkan status peringatan, 29 detik.
-c 29: waktu respons ke status kritis, 29 detik.
-RUMAH TUAN: IP atau nama alamat, dalam kasus kami, nama adalah HOST.
-u /jde/E1Menu.maf: url untuk mendapatkan atau memposting: /jde/E1Menu.maf
-e 200: mengharapkan string 200
-p PORT: port untuk memeriksa.

Langkah 5: Tambahkan backend

Di sinilah kami akan menambahkan alamat IP dari server JD Edwards. Temukan bagian tersebut Edit konfigurasi server IP nyata dan klik Tambahkan server nyata, lalu ketik alamat IP server dan pilih 8080 sebagai port, karena ini adalah port untuk server WebLogic HTML. Akhirnya, kami menyertakan bobot dan parameter prioritas dan klik Simpan server nyata.

oracle_jd_edwards_l4_farm_backends

Konfigurasi 2 dan 3: HTTP dan HTTPS farm

Langkah 2: Buat pertanian

Di sini kita akan melanjutkan persis seperti untuk pertanian L4xNAT. Tapi sekarang, pilih HTTP sebagai profil, dan port 80 untuk farm HTTP dan 443 untuk farm HTTPS.

oracle_jd_edwards_new_http_farm

Edit pertanian. Mengubah Pendengar pertanian ke HTTPS, port virtual 443 jika menyiapkan farm HTTPS. Biarkan sebagai HTTP, port virtual 80 untuk farm HTTP biasa. Parameter lainnya dapat berupa default. Klik memodifikasi untuk menerapkan perubahan.

oracle_jd_edwards_http_farm_global_params

Langkah 3: Buat layanan

Cari Tambahkan bagian layanan, ketikkan nama layanan dan klik menambahkan.

oracle_jd_edwards_add_service

Kami ingin menghindari pergantian server: jika selama sesi kami beralih dari satu server ke server lainnya, akan ada efisiensi, data, dan bahkan kehilangan komunikasi. Menghindari situasi ini sangat penting, jadi Sesi ketekunan harus dikonfigurasikan. Kami akan memilih untuk mempertahankan sesi demi sesi id, jadi ini berarti bahwa selama sesi, kami hanya akan terhubung ke satu server.
Dalam parameter global layanan sekarang kita dapat mengubah bidang sesi persistensi menjadi COOKIE: cookie tertentu dan klik "Ubah".

oracle_jd_edwards_http_persistence

Pilih "JSESSIONID" sebagai pengenal sesi persistensi dan klik Memodifikasi.

oracle_jd_edwards_http_cookie_session_persitence

Akhirnya, kita harus menerapkan perubahan dengan memulai kembali peternakan:

oracle_jd_edwards_restart_farm

Langkah 4: Pemeriksaan lanjutan

Kami akan melanjutkan di sini dengan cara yang sama persis seperti untuk pertanian L4xNAT. Sebagai pengingat, ini dia Memerintahkan untuk memeriksa:

check_http -t 29 -w 29 -c 29 -H HOST -u /jde/E1Menu.maf -e 200 -p PORT

Langkah 5: Tambahkan backend

Setiap backend mewakili server JD Edwards, harap perhatikan dan perhatikan bahwa basis data JD Edwards harus direplikasi, seperti dijelaskan pada Langkah 0. Temukan bagian backends dan klik Tambahkan server nyata

oracle_jd_edwards_add_backend_http_farm

Dalam contoh ini, kami memiliki dua backend, kami memilih IP, port (8080), batas waktu dan berat dan klik pada

oracle_jd_edwards_backends_http

Dan akhirnya restart pertanian untuk menerapkan perubahan.

Bagikan ke:

Dokumentasi di bawah ketentuan Lisensi Dokumentasi Bebas GNU.

Apakah artikel ini berguna?

Artikel terkait